No oleh-oleh….please!


Bagi sebagian orang kalo abis pulang dari perjalanan jauh, apalagi traveling, oleh-oleh sudah menjadi sebuah kewajiban. Katanya sih, biar orang yang kita bawaain oleh-oleh itu juga ngerasa apa yang kita rasakan saat kita traveling dan sebagai bukti ‘I wish you were here‘. Orang bisa menghabisakan waktu seharian cuma buat belanja oleh-oleh, baik makanan atau souvenir. Ini pengalaman saya ketika pergi dengan seorang teman ke Medan tahun 2010 lalu. Kita hampir ketinggalan pesawat, gara-gara dia sibuk belanja oleh-oleh di Bandara Polonia buat dua orang temenya yang dadakan minta oleh-oleh. Padahal, satu hari sebelumnya saya udah seharian ngubek-ubek pasar lokal cuma buat nganterin dia beli oleh-oleh. Sampe-sampe nih, yang tadinya dia berangkat cuma dengan satu koper besar plus satu tas ransel, eh pulang tas nya beranak jadi tiga! Gimana tas nya nggak beranak, barang-barang (yang menurut saya sangat tidak penting) seperti patung segede kaki manusia, piring kaca, jam dinding dia beli juga. Dua jam sebelum pulang kita sempatkan buat makan mie ayam Kumango, eh sempet-sempetnya dia buat ngebungkus! Sampe Jakarta mie nya udah dingin, dibuang deh!

Tadi sore, seorang teman kampus baru aja pulang dari Bali dan membawakan saya sebuah gantungan kunci dengan nama saya tertulis disana. Sejak saat itu saya jadi mikir, ‘udah hampir 2,5 tahun saya backpacking ke (hampir) seluruh kota di Indonesia tapi, apakah saya pernah mikirin orang lain untuk membelikan oleh-oleh?’ Jawabanya, TIDAK. Pada saat itu juga saya berpikir apakah saya terlalu egois, terlalu memikirkan kesenangan diri sendiri? Tapi kalo kepikiran betapa super ribetnya membawa oleh-oleh, jadi males juga.

Buat saya, traveling adalah self-pleasure. there is a space where I can enjoy my self! tanpa terbeban oleh pikiran macem-macem. Apalagi saya tipe backpacker yang light-traveler, satu tas ransel berisi beberapa set pakaian, kamera, first aid, dan satu tas pinggang buat simpen dokumen-dokumen penting (passport, visa, dll) dan beberapa uang kertas serta uang recehan...done! Males bawa koper, apalagi sampe tasnya beranak-pinak..amit-amit! Alasan lain lagi harga bagasi pesawat sekarang mahal. Kalo kita di bandara luar negeri, kelebihan bagasi bisa dihargai US$100 untuk satu koper sedangkan untuk dalam negeri bisa dihargai Rp100.000. Nggak sebanding kan sama harga oleh-oleh yang kita bawa? Bawa satu ransel, masukin di bagasi atas tempat duduk kita di pesawat, selesai, praktis!

Kalian mungkin nggak percaya pengalaman saya yang bikin saya kapok bawa oleh-oleh. Saya pernah dititipin lampu hias ketika saya backpacking ke Singapura, dan yang paling aneh adalah titipan dildo getar dan kondom fosfor (kondom yang bisa nyala dalam gelap). Ini yang membuat saya dilihatin sama petugas screening bandara Changi gara-gara keliatan kayak om-om kekurangan sex dan sangat tidak up-to-date dengan dunia per-sex-an (mana ada sih orang mau beli kondom nyala, selain om-om dengan kriteria ini?). Pernah juga dititipin batik Malaysia ketika backpacking ke Johor Malaysia. Seakan-akan, saat itu juga, sejagat raya Indonesia memaki-maki saya gara-gara beli batik sintetis abal-abal dari Malaysia yang jelas-jelas mencuri punya kita. Ketika ke Kalimantan timur saya juga dititipin pedang tradisional adat setempat yang membuat saya bertengkar hebat dengan petugas bandara. ah semua itu gara-gara oleh-oleh!

Sejak saat itu saya nyatakan tidak ada tempat buat oleh-oleh. Memang agak terdengar arogan dan egois tapi sekali lagi saya cuma ingin menikmati jalan-jalan…cukup!  Kalo saya lagi kepengen beli oleh-oleh, pasti saya belikan yang easy to carry tapi terkadang seperti itu juga bikin males. Gimana nggak, kita udah beli oleh-oleh, yah maksudnya inget temen, eh yang dibeliin nggak seneng. ‘loh kan tempat itu terkenal sama itunya, kok nggak itu aja? bla..bla..bla..bla‘ Sumpah jadi males! Lebih susah lagi kalo kita udah niat baik nawarin buat beliin oleh-oleh, eh orangnya malah bilang ‘apa aja deh…‘ Sepulangnya kita dengan oleh-oleh yang ‘apa aja’ tadi dengan harapan orang yang kita kasih seneng, dia malah nyesel gara-gara kurang cocok. Seperti pengalaman saya ketika ke Riau, seorang teman cewek titip ‘apa aja’ tadi, karena bingung saya belikan kripik Sanjai alih-alih biar bisa dibuat cemilan di kantor. Eh malah dia bilang ‘kok nggak kaos atau sendal gitu?‘….katanya apa aja?!

Saya Jadi bertanya, apa sih pentingnya sebuah oleh-oleh? Saya bukan orang yang traveling dengan duit banyak. Bisa sampe dengan selamat, masuk tempat-tempat wisata, dapat hotel murah tapi nyaman, pulang kembali dengan selamat, nulis cerita perjalanan di blog udah seneng banget.

Seharusnya, buat saya sih, oleh-oleh yang paling berharga adalah ketika kita pulang dengan selamat dengan membawa cerita-cerita perjalanan serta foto-foto hasil jepretan. Dan mungkin blog inilah oleh-oleh saya 🙂

     

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s