Help…I’m lost!! temenan aja yuk


travel mateTraveling ala backpacker semakin digemari beberapa tahun terahkir ini. Dulu, seorang backpacker dikenal sebagai seseorang yang berkantong cekak tapi nekat mau jalan-jalan. Tapi hari ini, beberapa dari mereka yang berduit pun memilih untuk traveling layaknya backpacker…super ngirit! Akibatnya, sekarang banyak banget backpacker yang berseliweran sana-sini dan gampang banget di kenali. Kalo nggak percaya, coba aja nongkrong di Bandara Ngurah Rai Bali pas malam-malam apalagi di bagian tourist information. Sekarang ini pula makin gampang buat para backpacker untuk saling bertemu. Apalagi wujudnya hampir sama semua: tas ransel gueeede, sendal jepit, botol minum disamping ransel, rajin buka peta di bandara, muka kusut nggak karuan dan paling banyak tanya di bagian tourist information.Β 

dari banyaknya backpacker itulah, sudah nggak terhitung berapa banyak backpacker yang saya temui selama di perjalanan saya ke suatau tempat. Dari ketemuan yang secara tidak sengaja ini malah sering jadi teman gegoleran bareng di jalan, bahkan sampai sekarang kita sering ketemuan dan janjian buat jalan bareng. Dari sinilah saya memutuskan untuk jalan sendirian atau menjadi solo backpacker. Menjadi solo backpacker bukan berarti saya sok berani, saya orang yang super jiper kalo udah urusan sama imigrasi dan polisi. Tapi, saya percaya ditengah perjalanan saya pasti akan ketemu teman sesama backpacker dan itu selalu terbukti. Memang sih nggak selalu dari Indonesia (malah jarang saya ketemu orang Indonesia di luar negeri) tapi kebanyakan para backpacker dari Eropa, Amerika, dan Australia. Dari mereka saya belajar gaya backpacking mereka, terutama survival skill mereka yang saya akui juara! Kebanyakan bule yang menjadi backpacker ini bisa bertahan hidup dijalan selama 6 bulan hingga 1 tahun lamanya dangan uang yang terbatas…gileeeee! Negara yang mereka kunjungi pun tidak main-main, dalam 3 bulan mereka bisa mengunjungi 20an negara!

Cara ketemuan kita pun bisa dibilang cukup unik. Contoh, ketika saya ketemu si Brian, seorang mahasiswa dari Australia yang bosen kuliah dan milih jalan-jalan (enak banget yak), di Bandara Changi Singapura. Waktu itu saya lagi kebingungan nyari temen saya yang bilangnya mau ke toilet tapi 1 jam nggak balik-balik dan si Brian lagi kebingungan gara-gara tersesat dan petanya hilang. Dari kebingungan bersama itu malah akhirnya kita jalan bareng selama di singapore. Hebatnya dia bisa dapet hostel lebih murah dari saya! Ada lagi ketika saya ketemu Thomas dan Keith, dua orang Bule dari Amerika yang memutuskan keliling Vietnam, Thailand, Philipina, dan Jepang sebelum mereka menikah. Saya ketemu mereka ketika saya di dalem van yang menuju ke Chu Chi tunnels di saigon, Vietnam. Dari percakapan nggak jelas dari dalam van itu, kita malah jalan bareng selama di Saigon dan sharing kamar hostel bareng-bareng…assssiiik! Selama dua hari di Saigon kita bisa deket banget kayak baru ketemu temen lama. Bahkan nih ketika mereka turun di Da’nang dan saya melanjutkan perjalanan saya menuju Hanoi, kita bisa nangis sesenggukan bareng di dalem kereta dan diakhiri dengan berpelukan ala teletubbis…hiks sedih!

Baru-baru ini saya bertemu Clara di Wakatobi, seorang cewekΒ dari Irlandia berumur 19 tahun (sekali lagi umur 19 tahun)Β  yang sedang backpacking ke 23 negara di dunia. Dia singgah ke Sulawesi Utara sebelum nantinya ke Australia yang merupakan tujuan terakhirnya. Kita bertemu gara-gara kita tinggal dalam satu hostel yang sama dan punya hobi yang sama, diving dan ngangkang di pantai! Gara-gara saya sok-sokan buat ikut sunbathing bareng dia (ceritanya nemenin dia gitu), satu minggu kulit saya jadi merah padam kayak kepiting direbus….blah! Perpisahanya pun tidak kalah mengharukan. Sebelum saya pulang, malamnya kita tidur-tiduran di pantai sambil menatap langit yang ditebari bintang.

do you see star up there?

yes…ternyata…rumah kita nggak ada atap nya ya cyin!

Memang pertemanan ala backpacker bisa terjadi secara unik dan tidak sengaja. Ada yang jadi temen akrab gara-gara tersesat, ada yang jadi temen akrab gara-gara ketangkep polisi bareng-bareng (amit-amit). Kita bisa langsung menjadi temen akrab dalam hitungan menit dan jam saja karena satu persamaan prinsip..sama-sama berduit mepet tapi mau traveling! Saya jadi percaya untuk cari temen tidak selamanya kita harus datang ke kampus atau bergabung dengan organisasi tertentu, bahkan jalanan pun bisa melahirkan pertemanan yang malah lebih seru. Nah gimana caranya biar dapet temen selama traveling? cuma satu kuncinya, jangan malu! Mereka (baca para bule) seneng banget dapet temen yang bisa diajak jalan dan ngobrol tapi, emang sih kita sebagai orang Indonesia kadang-kadang harus sabar gara-gara mereka sering berhenti buat foto-foto. Gimana nggak ngeselin, tukang buah gendongan dan tukang ojek bisa jadi objek foto masal oleh para bule-bule ini, secara di negara mereka nggak ada. Kita mah lihat kayak gini tiap hari!

Tips buat ngajak ngobrol. Mulailah dengan basa-basi buaya, misalnya tanya nama, tujuan, dengan siapa mereka pergi, dan berapa lama mereka akan tinggal. Kalo mereka sudah menunjukan ketertarikan, mulailah tanya yang serius kayak apakah mau share kamar hotel bareng-bareng atau pergi ke suatu tempat bareng-bareng. Dengan begini kita juga yang bakal di untungkan, sewa kamar hotel dan sewa kapal atau masuk ke suatu tempat objek wisata menjadi lebih murah karena ditanggung bareng-bareng. Satu lagi, dari pengalaman saya suatu perjalanan lebih berwarna kalo ada temen yang mau diajak kleleran bareng dijalan.

Jangan takut buat jalan-jalan sendirian kalo nggak ada yang mau diajak jalan. Udah direla-relain nabung dan kerja setahun buat jalan-jalan tapi gara-gara nggak ada yang mau diajak jadi batal, sayang banget! just move your feet, let the road decides!

Advertisements

11 thoughts on “Help…I’m lost!! temenan aja yuk

  1. wow…. luar biasa… :)))
    jadi kepengen keliling dunia ala backpacker….

    thanks, udh share..

    Bestregards from Makassar

  2. wow Makasar!

    thank banget udah baca πŸ™‚

    jangan kepengen aja dong, do it! pasti bisa kok, modalnya cuma mau dan berani aja πŸ™‚

  3. iy gan.., sbenarnya sih niat udh ad dari dlu..,

    tp blom brani aj, soalnya., kendala utamanya Bhs Eng. msh pasif πŸ™‚

    ntar bingung dnegara org mw ngapain… πŸ˜€

    tp klo diajak sih, sm yg dah punya pengalaman pasti aku gak bisa!

    gak bisa nolak!!! πŸ˜€

    • jangan ke luar negeri dulu

      coba makasar, lanjut keliling sulawesi, lanjut lagi keliling Indonesia πŸ™‚

      • tull juga tu gan.. πŸ˜€
        klo sulawesi dan sekitarnya sih udh sering gan, termasuk pulau bali dan jawa, tp bkn ala backpacker…,:D

        sebenarnya sih pgen nyoba ke kalimantan trus ke-sumatra, tp gak ad temen yg bs di ajak jln bareng soalnya smua dah pd punya tanggung jwb (berkeluarga) hehe..
        makanya gan aku gabung di backpacker indonesia .. kali2 aj ketemu temen yg bs diajak keliling Indo…!
        dan yg pasti suatu nanti bs keluar negri.. πŸ˜€

  4. wow…”basa basi buaya”hahaha saya ketawa dibuatnya oleh kata-kata itu…asal jangan penulisnya buaya ya…hihihi
    saya pikir, saya juga akan menjelajahi indonesia dulu…banyak diindonesia yang masih “perawan” dan bagus banget…
    mudah2an tidak ada kendala agustus akhir atau september awal ke toraja….

  5. saya juga tipe solo backpacker nih, saya malah nyaman bgt sama gaya berlibur gini karena mau gak mau kita ‘dipaksa’ untuk berinteraksi sama org2 baru. dan sejauh pengalaman traveling sih ya dapet temen2 baru aja gitu dari berbagai negara (ada jg yg org Indo) ketemunya macem2 ada yg ketemu di pesawatlah (sama2 solo traveling), ada yg di sharing hostel lah, ada yg gak sengaja ketemu di bandara dsb. seru sih! nice post πŸ˜€

  6. Malah seru nemu teman di jalan kayak gitu, dari yang ga kenal jadi jalan bareng dan bahkan bisa terus temenan sampe jangka waktu lama. Saya ga takut jalan-jalan sendiri, malah ketagihan haha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s