Gratisan di Business Lounge


Thank to Trinity Traveler yang memberikan inspirasi gila ini di buku The Naked Traveler edisi pertama dan ternyata berhasil!

Business LoungeDasar saya pencinta gratisan apa-apa ya kalo bisa diteken sampai gratis, kalo nggak bisa harus murah. Contoh sederhana aja, saya manusia paling ribet kalo urusan sama uang. Saya bisa maki-maki seorang supir taksi di depan umum gara-gara kelebihan charge dan keluar dari harga argo. Ini saya alami ketika saya di Vietnam, ketika itu saya udah ngantuk plus capek banget setelah hampir tiga jam empet-empetan di pesawat. Saya pengen cepet booking hostel dan tidur, makanya saya pilih kendaraan yang paling cepet (menurut saya) yaitu taxi. Saya udah males tawar menawar dengan supir taxinya dan saya memilih untuk mengikuti harga di argo aja. Sesampainya saya di hostel, argo menunjukan VND60.400 atau sekitar Rp25.000. Saya bayar dong sesuai dengan nominal di argo (agak mahal sih dengan jarak yang lumayan deket), eh kok si abang taxinya bilang ‘you charge for VND84.600′. Jelas saya nggak terima, secara harga di argo menunjukan VND60.400. Si abang taxinya malah tambah nyolot, alasanya karena jalanan macet lah, udah malem lah, sesuai harga taxi airport lah, dan ba..bi..bu..ba…bi..bu..lainya…halah! Akhirnya drama taxi diakhiri dengan menaiknya nada suara saya sambil bilang ‘SHUT UP! if you’re still trying to rip me off, I won’t even pay you, got it?!’  Dalam detik itu pula sejuta umat di sekililing saya langsung melihat saya dan malah ada beberapa bule yang tepuk tangan (maksud lo?!). Sambil mengomel dalam bahasa Tieng Vet yang saya tidak ngarti artinya, si supir taxi langsung melipir pergi aja gitu…hahaha bodo amat!

Yak, saya manusia paling hati-hati terhadap duit apalagi ketika traveling, dosa hukumnya bagi seorang backpacker kere seperti saya untuk keluar dari rencana budget semula. Jadi sekecil apapun uang itu perlu diperjuangkan dan perlu untuk di hemat kalo kita nggak mau terjadi sesuatu yang buruk di tengah perjalanan, nggak bisa bayar van misalnya gara-gara kehabisan duit. Nah penghematan luar biasa itu pernah terjadi ketika saya di Singapura. Sore itu saya sedang berada di Bandara Changi Singapura untuk pulang ke Jakarta. Saya ingat hari itu hari minggu dan saya baru aja keliling Sentosa Island. Celakanya, duit dikantong udah mepet banget kira-kira tinggal SGD14 atau sekitar Rp90.000-an! Padahal perjalanan saya belom selesai di Jakarta aja, saya harus melanjutkan penerbangan ke Jogja dan dilanjutkan dengan naik bis ke Salatiga karena besoknya, yaitu hari senin, saya harus ngampus. Dengan uang Rp90.000 itu harus cukup buat ongkos boarding pass di Bandara Soekarno-Hatta dan harus cukup buat naik bis ke Salatiga. Untungnya tiket pesawat Jakarta-Jogja udah kebeli jauh-jauh hari.

Apakah penderitaan saya sampai disitu? Jangan sedih, saya dan teman saya ternyata terlalu cepet sampai di Changi padahal pesawat kita akan boarding 2 jam lagi..deh! Belom lagi, karena duit mepet dan takut ketinggalan pesawat kita belom makan selama seharian. Paginya sih, sebelum kita check-out dari hostel kita ditawarin light breakfast menu yang berupa roti tawar diberi telor mata sapi dan segelas teh hangat tapi dengan PeDenya kami tolak. Perlu kalian ketahui hampir lima hari kita di singapura, menu makan pagi di hostel itu-itu melulu. Hari pertama, kedua masih oke-oke aja kita, masuk hari ketiga blenger juga khan? Sampe-sampe temen saya bilang ‘gue rasa kokinya cuma bisa masak roti tawar kasih telor mata sapi!‘  Akibatnya, sepanjang menunggu di Bandara Changi yang ada perut rasanya lapar banget dan mulai berbunyi ‘krruuuuk…kruuuccceeeek’. Kita cuma bisa bengong lihat orang-orang pada makan. Untuk membunuh rasa lapar, kita akhirnya memutuskan untuk jalan-jalan dari terminal satu ke terminal lainya. Eh pas nyampek di terminal satu yang ada pemandangan orang pada makan di Cantonese cuisine. Pindah ke terminal dua pemandangannya orang-orang pada makan di The Cristal Jade Restaurant dan beberapa restoran cepat saji. Pindah lagi ke terminal tiga, ketemunya restoran fine dining di business lounge…glek! Duit cuma Rp90.000 mau makan apa disini?

Saya udah nggak bisa membayangkan ber jam-jam di pesawat dari Singapure ke Jakarta, dari Jakarta ke Jogja, dan umplek-umplekan di dalam bis Jogja-Salatiga dengan perut kosong. Temen saya lebih sengsara, duit dia bener-bener abis, yang dia punya sekarang cuma baju sama tas ranselnya…hahaha! Bagaimanapun dia lebih enak karena penderitaan dia bakal berakhir sesampainya di Jakarta, dia tinggal minta dijemput di Bandara Soekarno-Hatta, nah saya?! Benar kata orang, kalo seseorang lapar dia bisa kalap dan melakukan apa aja. Itu saya buktikan sesampainya kita di business lounge di terminal tiga Bandara Changi yang ada banyak restoran fine dining, tiba-tiba munculah ide untuk mendekati salah satu pengunjung yang lagi ngantri Check-in buat makan di salah satu restoran. Memang beberapa restoran disana berafiliasi langsung dengan beberapa kartu kredit ternama dan beberapa maskapai penerbangan. Jadi kalo kartu kredit anda terdaftar di salah satu restoran tersebut anda bisa makan gratis..tis..tis dengan menu sesukanya. Kita tinggal cari aja nama kartu kredit kita di restoran-restoran tersebut, ada atau nggak. Kalo ada berarti penyedia kartu kredit anda bekerja sama dengan restoran tersebut, tinggal check-in deh dan makan sepuasanya. Beda lagi kalo maskapai penerbangan, untuk makan gratis di salah satu restoran yang fine dining tersebut anda harus terdaftar sebagai penumpang di business class atau executive class. Biasanya itu sudah termasuk paket di business class kalo anda sedang transit.

Kembali lagi, karena lapar, saya dan temen saya berani-beraniin (sumpah ini malu-maluin) deketin seorang aki-aki tua, gendut, bermata sipit yang sedang mengantri kartu kreditnya di daftar sebelum dia makan. Pertama, kita basa-basi tanya tujuan dia dan dari mana, dia bingung banget pas dideketin dua pemuda berwajah kusut plus kere yang tiba-tiba ngajak ngobrol. Ternyata si aki ini mau pulang ke negaranya di Taipe. Nah setelah si aki menunjukan ketertarikannya buat diajak ngobrol, kita mulai berani-beraniin (ini bagian paling memalukan) buat pinjem salah satu kartu kreditnya, buat apalagi kalo bukan buat makan…hahaha! Jangan salah, walaupun udah usur, si aki ini kartu kreditnya satu lusin boooo! Dompet aja sampe tingkat tiga, sayang dong kalo nggak di buat zakat dan amal baik. Pertamanya wajah si aki langsung keliatan bingung saat kartu kreditnya saya pinjam tapi setelah saya bilang ‘we have just finished wandered around Singapore, unfortunately we spent our money too much and now we don’t have any money remaining to buy food‘ Karena kasihan (mungkin) dan dalam hati (mungkin) berkata ‘duh kesian banget dua kere ini, itung-itung amal aja kali ya‘, kita dipinjemin dua kartu kreditnya! HORREEEEEEE! saat itu rasa malu berubah jadi bangga dan terharu, kita mau peluk si aki sebenernya tapi ntar malah kita dikira teletubbis yang lagi jalan-jalan kelaparan di Bandara Changi.

Setelah kita menerima kartu kredit tersebut, masuklah kita buat daftar di meja resepsionis. Gilak, satu restoran di business lounge  berpakain rapi semua ada yang pake jas, jaket bulu, dan lain-lain. Nah kita, kaos oblong dengan sendal jepit plus rambut awut-awutan masuk dengan santainya di restoran tersebut. Orang-orang yang lagi makan termasuk mas-mas resepsionis langsung menatap kita dengan wajah antara bingung dan kasihan. Kita udah nggak peduli, dengan orang-orang yang bisik-bisik yang entah lagi ngomongin kita atau tidak tapi yang penting…makaaaaaaaaaan!

Tidak lama setelah mengantri kartu kita di approve, saya dan temen saya langsung pesen poached noodle with scallion, dried shrimp, truffle soup, dan mint cheesecake. Minumnya aja air mineral merek San Pellegrino yang kalo di Indonesia per 500ml harganya Rp50.000! Setelah makan kayak kesurupan yang ada kita malah kekenyangan dan susah buat jalan ke terminal kebrangkatan..blah!

Note: ini boleh dicoba atau nggak..tergantung seberapa mental baja anda sebagai seorang backpacker kere kalo saya sih emang bener-bener kelaparan…hehehe 🙂

Advertisements

6 thoughts on “Gratisan di Business Lounge

  1. Sumpah, ngakak abis! (Hahaha, maaf aku tertawa di atas penderitaanmu ya, Ngga… Tapi sumpah, caramu nyeritainnya nggak mungkin nggak ngakak.) Beneran ini? Ih, sumpah, malu2in, hahaha. (Berdoa kenceng supaya nggak bakal pernah perlu melakukan itu! >_:) *Memupuk keberanian banyak-banyak*

  2. Hehehehe…. gokil abis…. tapi kereeen… truly backpacker… go with flow… biar kata kepepet… tetep nge flow…. LOOOOOOOOOOLLLL….. Keep up bro…

  3. siapa bilang menderita? itu asik tau, kredit card gretongan bow 🙂

    mana engkoh-engkohnya bilang:

    ‘oh you dong eat? go, you kang order aningthing you wong’

    kalo di US artinya
    oh you don’t eat? go you can order anything you want

    *pelukEngkohnya* :))

    • Oh? Nggak menderita tho? Kalo gitu aku akan tertawa keras2 (HUHUAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHA!!!!)
      Eh, beneran kamu peluk itu si Engkoh?? Ada yang kebetulan mengabadikan momen kamu peluk itu si Engkoh?? >:D

  4. haduh makasih, padahal saya mau share penderitaan aja gitu 🙂

    tips buat para travel writer:
    kalo nggak ada topik buat ditulis di blog gara-gara nggak ada yang menarik di perjalanan, cobalah KELAPARAN di jalan! seruuuuuuuuuuuuuuuuuuuk tauk! :’)

  5. FYI temen jalan saya di artikel ini sampe nggak kuat loh baca dan komen artikel ini! dia kalo keinget masih sedih berasa abis pulang dari afganistan katanya..hahaha 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s