Susah ya ternyata


Baru pertama ini saya jadi kordinator untuk sebuah tim backpacker yang akan pergi ke Karimun Jawa dan ternyata itu pekerjaan super ribet..bet..bet..bet! ditambah lagi anggota saya berjumlah 9 orang termasuk saya. walaupun itu temen sekampus semua yang udah saya kenal baik, tapi tetep aja ribetnya nggak ketulungan. Ini pertama kalinya saya membawa temen jalan sebanyak ini (udah bukan temen jalan ini mah, rombongan haji), sebelumnya sih kalo saya jalan dengan teman paling banyak empat orang. Itupun yang kordinir selalu teman saya yang entah saya kenal dari milis atau temen-temen deket saya. Nah saya? cuma jadi peserta yang kerjanya cuma ongkang-ongkang kaki, transfer duit, leyeh-leyeh kalo udah sampe di tempat tujuan, enak! Masalah penginapan dan makan, udah temen yang ngatur. Masalah mau kemana, itinerary juga udah ada yang ngatur saya tinggal menerima hard copy dan menjalankannya. Pokoknya saya tau beres aja, Indonesia banget nggak sih?

Kalo saya lagi mau jalan sendirian, ribetnya malah jadi berasa berkurang banyak. Nggak tau ya, bagi sebagian orang traveling sendirian itu malah jauh lebih susah dan lebih ribet. Kalo menurut saya, jalan sendirian malah lebih enak karena saat itu saya merasakan yang disebut ‘it’s all about me‘. Mulai dari browsing penginapan sendiri yang saya bisa pilih sesuka hati. Kalo lagi duitnya banyak saya tinggal di hotel yang cukup berbintang, kalo dompet lagi sesak napas saya tinggal di hostel yang bisa saya pilih mulai dari sekamar sendiri atau bareng-bareng dengan tamu lain. Soal Makanan saya bisa pilih yang lagi saya pingin coba di tempat itu. Untuk tempat-tempatnya saya juga bebas memilih, kadang-kadang saya bisa keluar dari itinerary semula. Misalnya, di itinerary saya akan berkunjung ke tempat A tapi karena alasan penuh, males, jauh, dan lain sebagainya saya bisa pindah ke tempat Z yang tidak saya rencanakan untuk dikunjungi sebelumnya tanpa harus kordinasi dengan orang lain dulu. Yang terpenting nih, saya nggak perlu susah-susah mikirin kesukaan masing-masing orang.

Pernah loh kejadian waktu saya ke Lombok beberapa waktu silam dengan 5 orang temen yang saya baru kenal di milis. Awalnya sih kalem-kalem aja, semua setuju dengan itinerary yang telah dibuat. Eh setelah beberapa hari jalan mulai keliatan sifat masing-masing (tuh kan beneran, kalo mau tau sifat orang, ajak dia jalan dengan uang terbatas dan lihat bagaimana dia sebenarnya). Ada satu orang yang kekeuh buat belanja mulu, kalo diajak ke pantai dia ngambek. Yang satunya lagi (termasuk saya sih..hehehe) keras kepala buat ke pantai secara di Lombok gitu loh. Sisanya yang dua cuma bisa tepok jidat ngelihat tingkah kita. Waktu saya ke Halmahera bersama seorang temen tahun lalu malah lebih memalukan. Secara temen saya satu ini (cowok lho) bodinya aja keren dan seorang atlet nasional karate lagi, eh pas diajak jalan gampang kena masuk angin. dikit-dikit dia hoek, dikit-dikit dia hoek setiap habis snorkeling. Setiap makan seafood dia lansung gatel-gatel dan tempat favorite dia buat nongkrong apalagi kalo bukan…puskesmas! Tips buat yang tiba-tiba ditunjuk jadi kordinator sebuah perjalanan, suruh semua peserta untuk mencari sendiri aktivitas apa aja yang bisa dilakukan di tempat yang akan dikunjungi tersebut, lalu suruh mereka memilih yang mereka suka. Jadi kalo ada yang nggak suka sama kegiatan tertentu dia bisa cari kegiatan lainya. Jangan pernah memaksakan itinerary kepada peserta. Pernah saya ikut trip sebuah agen perjalanan ke Kepulauan Seribu dan ada salah satu peserta yang sedang hamil. Eh dia dipaksa aja gitu buat mancing yang sumpah bete abis! Menurut loe keren ibu-ibu hamil dipaksa mancing dan harus teriak ‘E…EEEE…EEE…EEEEAAAAAAAAAAA’? ih males! Satu lagi, sebelum perjalanan tanya kepada setiap peserta apakah ada yang alergi terhadap makanan, vegetarian, phobia, atau punya penyakit tertentu.

Walaupun kadang ribetnya bikin mampus, jalan bareng-bareng dalam tim besar ada untungnya juga. Pertama, kita bisa sharing cost sehingga biaya bisa jadi lebih murah. Kedua, ada temen ngobrol, dan terakhir kalo kita hanya menjadi peserta kita cuma bawa ‘badan’ aja nggak perlu persiapan ini itu. Tapi kalo saya suruh milih jalan ber15 atau sendiri, saya pilih sendiri aja kali ya. Soalnya bisa all in my mood. Tapi dari membawa tim kayak rombongan haji ini saya juga belajar yaitu..SUSAH YA TERNYATA!!!

Advertisements

3 thoughts on “Susah ya ternyata

  1. Bentar ya, Ngga… Kepengen ketawa dulu baca ceritamu.

    HAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHHAHAHAHA!!

    Udah.

    Beneran itu cowok atletis gampang masuk angin (sumpah amit2 ngebacanya). Kira2 dia bakal baca blogmu nggak ya? Hahahaha.

    Kalo preference pribadi sih, aku sendiri pastt pilih jalan2 sendiri juga, secara bawa badan sendiri, bawa mau sendiri. Tapi berhubung nggak pernah backpacking (kecuali mengeksplorasi kota Malang dan Surabaya sendirian bawa tas ransel isi laptop buat liat2 environment sekitar sama cari2 tempat ngopi yang enak dengan fasilitas wi-fi termasuk backpacking 😛 ), mungkin kalo besok2 kepengen backpacking ke tempat yang juauuuuh, mungkin bakal cari2 temen dulu, hahahaha.

    Good luck, Ngga! Mudah2an nggak kapok mengorganisir backpacking rame2! >:D

  2. sendirian is the best! meski kadang backpack bareng teman asik juga, cuman harus bener2 selektif, yang penting sih backpacker gak boleh cengeng sama tahan banting, soalnya backpacking beda sama wisata, tapi lebih cenderung sedikit adventure.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s