Ransel bikin iri


Backpacker

Kalo saya traveling saya nggak pernah sekalipun bawa koper, alasan pertama ya karena ribet. Dulu saya punya ransel merek Eiger ukuran 40 liter yang saya beli pada tahun 2007 seharga Rp500.000. Pertamanya, Saya beli ransel itu karena ketika jaman SMA dulu saya beberapa kali ikut naik gunung. Bahkan, saya sampe punya nama loh buat ransel saya! Walaupun, ransel saya ini segede bagong tapi dia punya retsleting yang bisa di gembok. Sedangkan, ransel-ransel yang banyak dijual sekarang menggunakan penutup lubang di bagian atas dengan tali yang diserut dan nggak bisa digembok. Ransel saya punya dua kompartment atas dan bawah. Jadi, kalo saya ingin mencari barang-barang di posisi bawah saya tinggal slerekin aja kompartmen bawahnya dan ambil barang yang saya inginkan tanpa harus ngubek-ubek dulu atau bahkan mengeluarkan semua isi ransel. Uniknya, ransel saya ini bisa beranak pinak. Di bagian depan ransel ada banyak pengikat yang bisa digunakan untuk menaruh dry bag, day pack, bahkan sering juga tas pinggang saya glendotan manja disitu.

Ransel saya sudah menemani saya keliling Indonesia dan beberapa negara di Asia. Bahkan, ransel saya pernah beberapa kali dipinjam sama teman-teman saya untuk keliling Australia, Amerika utara dan selatan, dan beberapa kali keliling Eropa (yang punya aja belom pernah). Pokoknya kalo ditanya, banyakan mana jam traveling saya dengan ransel saya? jawabanya, ransel saya yang paling banyak traveling, duh! Belom lagi, ransel saya ini ransel saya yang setia, dia nggak pernah protes kalo saya jadikan bantal kalo lagi tidur di bandara atau bahkan di hostel yang bantalnya bau apek. Dan dia nggak pernah ngambek kalo isinya kepenuhan sampe ada barang yang klewer-klewer keluar.

Sampai akhirnya datang juga masa dia buat pensiun. Ceritanya gini, ketika saya sedang backpacking ke Kamboja kemarin, kompartmen bagian bawah ransel saya digunting oleh copet yang ngambil kamera pocket saya. Alhasil, ransel saya berlubang gede banget di bagian bawahnya sampe beberapa barang kocar-kacir keluar. Dan hampir satu minggu di Kamboja, jika saya butuh membawa ransel saya, saya harus menutup lubangnya dengan kertas koran. Sampai-sampai penjaga hostel yang saya tinggali tanya ‘what’s wrong with your backpack?’ duh ketauan deh! Sejak saat itu, si ransel harus istirahat di gudang rumah, hiks! Sedihnya lagi, sekarang cari penganti ransel yang sama dengan bentuk yang sama sudah nggak ada.

Anyway, kenapa disebut Backpacker? Selain terkenal dengan kere, para traveler yang memilih menjadi seorang backpacker selalu membawa ransel bukan koper (suitcase). Alasanya sih, kalo saya kembali seperti yang sudah saya katakan diatas, biar nggak ribet. Saya termasuk orang yang teledor untuk masalah waktu. Kadang-kadang saya baru ingat kalo pesawat saya akan berangkat 3 jam lagi, akhirnya saya harus lari-larian untuk mengejar pesawat. Bisa dibayangkan dong gimana ribetnya kalo bawa koper? Dengan ransel kerja saya semakin mudah. Seperti membayar, memencet HP, melihat peta, mencari informasi, pipis, dan lain sebagainya. Kadang-kadang saya traveling ke medan yang sulit yang menuntut kedua tangan harus bebas. Dengan menggunakan ransel saya bisa berpegangan di kayu atau batu-batuan kalo-kalo saya terjebak lumpur. Enaknya lagi, saya bisa sedikit arrogant dengan ransel saya. Contohnya, kalo saya sedang naik kereta atau bis yang penuh dengan orang-orang yang keras kepala, saya bisa nyempil  dengan cara mengayunkan ransel saya yang segede gaban. Dijamin, orang-orang disekitar saya pasti langsung minggir kalo nggak mau kena kepalanya..hehehe! Keuntungan lainya, ransel juga bisa buat alas kepala kalo sedang menginap di bandara, terminal, atau stasiun. Belum cukup juga untungnya bawa ransel? Karena ransel saya yang butut, pernah loh waktu di Bandara Kuala Lumpur ransel saya bebas dari goods to declare! Mungkin petugas screeningnya males meriksa ransel butut. Padahal ada beberapa bandara di Asia (kecuali Indonesia) yang meminta calon penumpang untuk membongkar semua isi tas dan kebanyakan yang kena adalah para pembawa koper yang bisa di slorokin.

Kalo saya akan backpacking dengan orang yang baru pertama kali backpacking, saya akan menyarankan untuk membawa ransel bukan koper. Agar kita sama-sama travel light  dan sama-sama nyaman ketika di perjalanan. Males banget kan pergi sama orang yang mendadak ribet gara-gara roda kopernya macet atau tangannya pegel gara-gara nenteng koper kemana-mana. Kalopun bawa ransel masih saya wajibkan cuma bawa satu. Kenapa? Pertama, semakin sedikit ransel kita, semakin sedikit barang yang kita bawa. Pernah loh saya pergi sama orang yang bawa dua ransel, satu ransel buat baju, satu ransel lagi khusus buat makanan! Ranselnya pun nggak usah yang mahal-mahal biar nggak hilang. Udah niat pergi gaya backpacker gembel, eh ranselnya merek Harmes atau Louis Vuitton seharga 10 juta! Ada yang bisa jamin ransel kayak gini nggak bakal diembat maling?

Pokoknya dengan bepergian dengan ransel, saya langsung merasa berjiwa muda, lincah, kuat, adventurous  dan rada kere. Tapi, bepergian dengan ransel ada nggak enaknya juga, kita sering dilihatin atau bahkan tidak dipedulikan kalo sedang makan di restoran mahal atau masuk mall. Kalo masuk mall pasti kita harus melewati screening guard  dan kalo masuk ke restoran mahal kita dilihatin sambil mungkin ada yang bilang ‘lu bisa bayar makanan kita?’

Advertisements

4 thoughts on “Ransel bikin iri

  1. “…Seperti membayar, memencet HP, melihat peta, mencari informasi, pipis, dan lain sebagainya.” PIPIS???
    Biasanya kalo backpacking emang bawa apa aja, Ngga? I’m curious, really, do you ever bring your laptop?

  2. ntar tak bahas sendiri ya apa yang biasanya aku bawa 🙂

    kalo laptop tergantung tempat dan kebutuhan. kalo tempatnya memmungkinkan untuk bawa laptop ya aku bawa. Dan kebutuhan, kalo traveling atas tugas kantor selalu aku bawa soalnya harus in touch dengan kantor dan editor 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s