Dugem sambil traveling


Disetiap tempat yang saya kunjungi, saya berusaha mengunjungi night club nya walaupun nggak semua tempat ada. Selain saya pecinta dunia malam, asik rasanya bisa bandingin minuman di setiap tempat dan bisa nyombong kalo dapet beer murah. Mana ada liquor seharga cuma US$5 selain di Phuket, Thailand, mana ada segelas draft beer seharga cuma US$2 selain di Filipina. Bahkan saya pernah traktir teman-teman satu kamar di hostel saya di Thailand dan cuma habis 100rb rupiah! Mau teler-teler deh!

Kalo saya pas di Jakarta saya malah jarang banget meluncur ke tempat-tempat dugem kalo nggak ada yang ngajakin. Begitu pula kalo saya traveling di tempat-tempat yang terkenal hip dengan party goersinya kayak di Bali. Kenapa? Pertama karena beernya yang rata-rata mahal. Bayangkan aja untuk satu gelas draft beer di Bali bisa mencapai 40rb dan satu gelas liquor bisa mencapai 70rb. Tapi kalo emang lagi kepengen banget buat mabok, ya boleh lah sesekali dicoba. Dugem yang sukses bikin saya mimisan adalah di Phuket, Thailand. Bayangkan aja tequila bisa buat kobokan bahkan buat cuci muka saking murah dan banyak!

Pengalaman mabok paling gengges itu ketika saya di Singapore. Tempat dugemnya nggak jauh-jauh amat dari hostel kita di Ann Siang Road. Karena malam terakhir saya di Singapore dan besok paginya harus pulang, saya dan teman saya memutuskan buat melakukan ‘kewajiban’ kami yaitu mabok berjamaah. Dari awal kita janji buat minum satu shot saja biar nggak terlalu hangover karena besoknya kita masih akan traveling ke Sentosa Island. Tempat dugemnya sih nggak begitu hip banget cuma satu petak ruko kecil yang terdiri dari dua lantai. Lantai pertama digunakan buat bar dan lantai duanya digunakan buat dance floor. Beernya nggak begitu mahal-mahal amat dibanding club lain di sana. Saking murahnya, kita berdua sampe kebablasan. Yang tadinya cuma mau minum satu gelas, jatohnya malah bergelas-gelas…glek! Keluar dari bar kita berdua udah hangover parah dan bahkan teman saya sampe jackpot! Apakah cuma sampe disitu? Oh jangan sedih! Kita lupa aja dong jalan pulang ke hostel dan nama hostel yang udah kita tinggali selama tiga hari.

Dugem yang paling lucu itu pas saya backpacking ke Siem Riep, Kamboja tahun lalu. Karena kenal dengan seorang tukang ojek, dia mengajak saya buat datang ke street club. Bayangan awal saya street clubnya nggak bakal jauh-jauh amat sama street club di Amsterdam, bakal banyak bule shuffling. Gilanya lagi, dia bilang satu gelas beer cuma 5 ribu perak…hah?! Siapa coba yang nggak tergoda? Saking semangatnya saya udah pamer di twitter ‘having another shot tonight at a street club party..woohooooo!’ Nggak taunya, street clubnya diadain di pinggir pasar traditional dan yang datang adalah para aki-aki dan para kuli pasar yang badanya segede gaban..krik! Gampangnya kalo di Indonesia itu seperti pertunjukan organ tunggal kalo ada orang mau sunatan. Uniknya lagi, ada juga beberapa ibu-ibu yang datang dan mabok! Saya pikir sih awalnya, clubbing nya bakal sampe pagi, ternyata jam 12 malem udah pada bubar….hahaha!

Sabagai turis kere yang hobi dugem seperti saya, ada beberapa tips buat clubbing tapi tetep, wajib berani malu! Kalo mau berkunjung ke pub, lounge, bar, discotheque, club, cafe atau sampe yang dipinggir jalan dengan apapun namanya itu, ada beberapa triknya. Pertama, carilah club yang bebas entrance fee. Karena, satu kali tiket masuk buat seorang backpacker kere itu bisa buat makan dua kali atau buat beli tiket kereta. Kedua, kalo traveling sendirian, tinggalah di hostel bersama para turis ABG yang kelewat sehat dan dari negara yang doyan mabok. Negara-negara ini seperti Kanada, Australia, Jepang, Amerika, dan Italia. Lumayan mereka bisa diajak buat patungan beli sebotol liquor. Tapi nggak enaknya, ya mereka kadang kelewat sehat, badan kita udah remuk, mereka masih asik joget. Ketiga, carilah club yang menawarkan free flow buat minuman mereka, lumayankan. Keempat, ini kalo beruntung, beberapa hostel seperti youth hostel  berafiliasi langsung dengan tempat-tempat dugem dan hebatnya lagi mereka menawarkan free beer yang bisa tambah sampe kita mimisan!

Kelima, nah ini gimana pandai-pandainya kita merayu. Merayu disini bukan berarti kita menjadi ‘cheap seat‘ tapi merayu yang saling menguntungkan. Kalo memang kita nggak punya temen buat clubbing, datang aja ke club dan cari orang yang sedang duduk sendirian. Mulailah berbasa-basi seperti pinjem korek (walaupun anda bukan perokok) atau tanya minuman yang dia minum. Nah setelah dia asik buat diajak ngobrol, mulai tanya apakah dia mau sharing cost buat sebotol beer atau malah…minta bayarin!

Tambahan informasi, orang Indonesia itu terkanal paling jago joget! Jadi jangan malu kalo suruh koprol di dance floor 😀

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s