Ke Bali aja ribet amat!!!!!


Saya dulu sering banget ngetawain orang-orang yang ribet mau liburan ke Bali. Bali buat saya (bukannya sombong loh) udah jadi tempat biasa. Kalo mau kesana nggak butuh persiapan yang belibet, tinggal kemas baju, masukin tas, booking tiket pesawat, cus! Bahkan dulu saya sering jadi traveler nekat. Pergi kesuatu tempat tapi nggak ada persiapan sama sekali, kesasar malah ketawa-ketawa…duh! Awal-awal saya masuk kuliah saya malah sering berangkat ke Bali di hari sabtu dan pulang lagi di hari seninnya buat kuliah. Badan capek? Banget! tapi disitulah serunya. Saya bisa sedikit nyombong ke teman-teman kampus. Selagi yang lain hanya dirumah pada saat weekend, saya bisa  ngloyor sampe Tanah Lot atau pantai Sanur, hehehe!

Masalah hotel itu bukan masalah. Saya dan teman-teman biasanya tinggal go show aja. Tiba di Bali langsung hunting hotel murah di Poppies Line. Hotel yang cuma dengan fasilitas fan yang kalo mau nyalain harus dibantu doa dulu dan breakfast menu yang hanya roti tawar satu biji dan telor. Toh buat kita hotel cuma buat tidur malam, siangnya udah habis buat jalan-jalan. Masalah kendaraan juga bukan masalah. Dulu sering banget kalo lagi kepengin ke Bali tapi duit mepet, terpaksa kita harus naik bis 18 jam! Sampe di Bali kita masih sehat-sehat aja tuh, bahkan kita masih kuat nenteng ransel lima kilo lebih dan malemnya dilanjut dugem sampe pagi. Dugem udah jadi rutinitas kita kalo di Bali. Masalah cara kesononya dan tidur dimana bukan masalah. Yang penting kita dapet tempat dugem murah dan kalo bisa rave party gratisan di pantai. Dulu kita sering banget pulang hotel pagi subuh setelah dugem, kemudian tidur tiga jam dan dilanjut traveling dan dugem sampai pagi lagi.

Sekarang, karena kesibukan saya dan kerjaan saya sebagai travel writer di majalah travel semua jadi sedikit di ‘manjakan’. Gimana nggak enak, kita tinggal berangkat ke tempat yang sudah ditunjuk. Masalah pesawat dan hotel sudah kantor yang ngurus. Pesawat walaupun ekonomi tapi pasti di cariin yang paling nyaman. Hotel minimal pasti bintang 4, bukan hotel yang fan nya baru nyala kalo dikipasin dulu. Masalah transportasi, pasti sudah ada mobil yang jemput kita dari hotel menuju lokasi liputan. Enak kan? Tapi itu yang buat saya malas. Sekarang saya jadi gampang ngeluh. Bahkan, teman-teman geng saya dulu yang sering saya ajak jalan juga jadi gampang ngeluh. Kesibukan mereka yang sebagian sudah kerja dan mahasiswa tingkat akhir membuat mereka menjadi manusia tuir alias tua yang gampang menye-menye. Dulu mereka nggak masalah kalo diajak jalan jauh, sekarang pasti udah bingung nanti naik apa kesananya? Dan pulangnya gimana? Hah lama!

Karena tiket pesawat yang mahal, saya putuskan untuk naik bis. Karena tau saya akan pergi ke Bali dengan bis, teman-teman saya ini mengundurkan diri satu-satu. Alasanya macem-macem dari kerjaan kantor lah sampe takut tua dijalan! Nggak cuma sampe disitu, saya yang biasanya nggak pernah masalah dengan hotel, kali ini saya cari hotel yang nyaman yang nggak ada bule-bule ABG yang kelewat sehat.

Ini kali ya yang disebut faktor umur? 😀

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s