Traveling, I feel liberate!


Rasanya sedih kalo dalam dua bulan ke depan saya nggak ada plan ke mana-mana. Kuliah – kerja – kuliah – kerja buat sebagian orang itu asik, buat saya itu rutinitas yang bener-bener membosankan. Bayangkan aja, setiap hari kita ketemu dengan orang-orang yang sama, aktifitas yang sama, dan masalah yang sama. Saya butuh sesuatu yang beda dan itu traveling, nyasar ke mana nggak jelas, makan-makanan yang belom pernah saya coba, dan bertemu dengan berbagai macam orang.

Saya bekerja sebagai travel writer untuk majalah travel, apakah itu cukup? Nggak! Buat saya yang saya kategorikan sebagai traveling itu adalah susun itinerary sendiri, browsing tempat sendiri, pergi ke tempat tersebut sendiri, dan bebas melakukan apa saja yang saya mau. Kadang, di tengah-tengah tugas saya di lapangan saya masih sempet-sempetin buat traveling sendiri. Traveling pas tugas kantor pasti sebagian besar porsinya dihabiskan buat kebutuhan kerja. Makanya, jika saya traveling dengan tugas kantor, saya harus pinter-pinter ngatur waktu. Biasanya porsi saya 5:2, artinya jika saya kerja selama 5 hari saya akan tambah 2 hari dengan uang saya sendiri demi memenuhi kebutuhan jalan-jalan saya. Walaupun biasanya saya harus ‘downgrade’ dari yang tidur di hotel berbintang ke hotel yang buat nyalain kipas aja harus di bantu doa dulu. Maka dari itu, kapanpun saya ditugaskan ke suatu tempat oleh kantor, saya masih sempet-sempetin buat browsing tempat apa yang menarik di daerah tersebut.

Nah, bagian yang paling saya suka dari traveling itu adalah masa-masa dimana kita browsing tentang tempat yang mau kita kunjungi. Dari cari rute bagaimana menuju kesuatu tempat, tanya-tanya ke temen-temen di milis, cari penginapan murah tapi nyaman, hingga berburu tiket pesawat. Saya selalu merasa tertantang setiap membaca atau dengar tentang suatu tempat dan itu belom pernah saya kunjungi. Tahap selanjutnya yang saya suka adalah ketika kita harus booking tiket pesawat apalagi kita bayar pake uang kita sendiri! Duh sensasinya bener-bener asik. Maklum ya, sebagai mahasiswa kere, bisa beli tiket pesawat dari hasil nabung dan kerja itu bener-bener sebuah kebanggan sendiri. Kadang malah saya sering udah beli tiket pesawat tapi nggak tau ntar uang buat jalan-jalannya pake apa, gara-gara uang tabungan udah habis buat beli tiket pesawat…hehehe. Setelah pulang dari jalan-jalan, saya harus nabung lagi, bagaimana caranya? Ya kembali bekerja lagi, mengumpulkan uang dari nol rupiah lagi dan begitu seterusnya.

Nabung mati-matian, rela nggak beli baju baru, rela nggak nongkrong di coffee house juga saya rasakan demi bisa traveling. Kerja setelah kuliah juga saya lakukan biar bisa jalan-jalan terus. Setelah semua tabungan terkumpul dan siap jalan-jalan, aduh rasanya bener-bener seperti bebas. Apalagi ketika kita tiba di bandara tempat tujuan kita, rasanya pengen teriak I FEEL LIBERATEEEEEEEEEEEE! Ya rasa bebas dan puas ketika bisa traveling itu nggak ada yang nandingin. Apalagi itu merupakan hasil jerih payah kita sendiri. Kadang saya sering loh, harus berbohong sama bos dan dosen dengan alasan sakit demi bisa jalan-jalan. Nanti ketika saya kembali ke kampus atau duduk di meja kerja lagi, saya akhirnya bisa bilang ‘it’s all worth it‘ 🙂

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s